Menkeu Pastikan Pemerintah Telah Berupaya Untuk Menekan Impor

 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memastikan terdapat upaya yang dilakukan pemerintah untuk menekan impor dan memperbaiki defisit neraca transaksi berjalan.

Sri Mulyani di Jakarta, Selasa, mengatakan upaya tersebut antara lain dengan mendorong penggunaan campuran minyaksawitdalam solar sebesar 20 persen (B20).

Penerapan biodiesel, kata dia, bisa menekan impor BBM dan memberikan nilai tambah produk CPOsawitkepada pasar luar negeri.

“Ini segera diterapkan, karena bisa mempengaruhi impor BBM,” kata mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini.

Selain itu, ia memastikan, impor barang baku maupun bahan modal untuk proyek infrastruktur tidak mendesak mulai direncanakan untuk dikurangi.

Untuk itu, pemerintah akan berkoordinasi dengan instansi terkait yang selama ini mempunyai konten impor guna menggarap berbagai proyek strategis.

“Kami perketat peraturan untuk menyakinkan proyek tersebut penting dan urgent untuk dilakukan. Kalau tidak bisa, maka bisa ditunda untuk tahun-tahun kedepan,” katanya.

Pemerintah juga melakukan upaya lainnya untuk memperkuat cadangan devisa yaitu dengan melakukan evaluasi kebijakan agar para pengusaha tidak lagi menyimpan devisa hasil ekspor di luar negeri.

” Policy mana lagi yang bisa ditingkatkan sehingga mereka confidence nya muncul tanpa mereka merasa harus terpaksa atau dipaksa,” ujarnya.

Meski demikian, Sri Mulyani belum bisa memastikan adanya kemungkinan pemberian insentif kepada pengusaha yang mau menyimpan devisa hasil ekspor di dalam negeri.

“Sebetulnya bisa kita lihat, kita compare dengan negara-negara lain dan sekitar, yang melakukan kebijakan cukup ketat terhadap devisa hasil ekspor maupun capital inflow,” ujarnya.

 

Sumber: Antaranews.com