,

Pemkab Pelalawan Kumpulkan Banyak Asosiasi Sawit Nasional di Techno Park

Pemerintah Daerah Kabupaten Pelalawan dipimpin Bupati Pelalawan HM Harris bekerjasama dengan BPPT gelar Temu Bisnis Pengembangan Industri Hilir Kelapa Sawit di Kawasan Techno Park Pelalawan-Riau, bersama Asosiasi Sawit Nasional, Kamis 30 Novenber 2017 di ruang Teknopolitan kantor Bappeda.

Pada temu bisnis ini, terlihat hadir asosiasi sawit nasional semisal Direktur Eksekutif GIMNI, Sahat Sinaga, Ketua APOLIN, Rapolo Hutabarat, Ketua Harian APROBI, Ketua Umum GAPKI, Ketua Umum MAKSI,Darmono Taniwiryo Perwakilan PT PINDAD,Wiweka Hernadi, Direktur Rekayasa Engineering, sementara dari pihak BPPT hadir Deputi Bidang PKT Dr Gatot Dwiyanto dan Direktur PTKS Dr.Ir. Iwan Sudrajat MSEE, pihak Bank BRI, Kemudian hadir juga Anggota DPRD Pelalawan Abdullah, Kaban Bappeda Ir H M Syahrul Syarief serta Pimpinan OPD Kab Pelalawan dan sejumlah tokoh Masyarakat Provinsi Riau Prof H T Dahril Msc dan para petani kelapa sawit.

Menurut keterangan Bupati Pelalawan HM Harris sebagaimana yang disampaikan Kaban Bappeda Ir H M Syahrul Syarief kepada media ini mengungkapkan bahwa Temu Bisnis Pengembangan Industri Hilir Kelapa Sawit di Kawasan Techno Park Pelalawan-Riau merupakan tindak lanjut dari rangka akselerasi dari pengembangan Industri Hilir Kelapa Sawit di Kawasan Teknopolitan Pelalawan-Riau.

“Saya pikir ini langkah tepat dalam usaha pemerintah dalam menindak lanjuti pembangunan industri hilir yang tentunya melibatkan kalangan pebisnis khususnya yang menggeluti industri kelapa sawit,”ucap Ir H M Syahrul Syarief

Adapun tujuan Temu Bisnis Pengembangan Industri Hilir Kelapa Sawit di Kawasan Techno Park Pelalawan-Riau sambung  Ir H M Syahrul Syarief adalah menyepakati rencana bisnis industri kawasan techno park.

“Tentunya, dengan langkah-langkah pemberdayaan petani sawit swadaya dalam wadah koperasi menuju desa mandiri, kemudian pembinaan peningkatan produksivitas mewujudkan legalitas usaha dan jaminan pemekaran petani kelapa sawit swadaya. Serta rencana pembangunan PKS Mini untuk menampung Tbs petani binaan, mengembangkan industri hilir dari produk PKS mini (Bioplastik, Produk Kosumsi lainya) dan rencana pembangunan Power Plant 7,5 mw berbasi sawit,”ujarnya.

Kedepan apa yang dilakukan pemerintah ini merupakan cara dan langkah cepat dalam merealisasi pembangunan Techno Park, apalagi antusias para pebisnis ini terasa sangat kuat.

 

Sumber: Riausky.com