PTPN-Pertamina Rencanakan Bangun Pabrik Biodiesel

PT Perkebunan Nusantara IH (Persero) atau PTPN III dan PT Pertamina (Persero) berencana membentuk konsorsium untuk membangun pabrik biodiesel.

“Kami akan bangun pabrik biodiesel di Dumai, ” kata Direktur Utama PTPN III Dolly P Pulungan di Jambi, Jumat.

Ia mengatakan PTPN akan mensuplai minyak sawit (crude palm oil/CPO) untuk diolah dengan teknologi yang dimiliki kedua BUMN itu dan kemudian Pertamina akan membeli produknya.

“Jadi, pasarnyajelas, ini menjadi simbiosis mutua-lisme. Impor berkurang dan menghemat devisa, ” ungkapnya.

Dolly menambahkan, PTPN akan mempersiapkan 500 ribu hingga satu juta ton CPO untuk diproduksi menjadi biodiesel di pabrik tersebut.

Saat ini, rencana tersebut masih dilakukan studi kelayakan dan kedua BUMN tersebut masih melakukan pembicaraan secara intensif.

“Ini masih dikaji, sedang studi kelaikan, ” pungkas Dolly.

Pemerintah akan menggenjot pemakaian biodiesel untuk mengurangi impor bakan bakar minyak jenis solar, sehingga menghemat devisa negara.

Per 1 September 2018, pemerintah akan mewajibkan pencampuran 20persen minyaksawitke dalam solar atau disebut biodiesel 20persen (B20).

Dengan B20 itu berarti dalam setiap satu liter biodiesel terdiri atas 0,8 liter solar dan 0,2 liter minyak sawit, Pemerintah memperkirakan dapat menghemat devisa negara sebesar 2,3 miliar dolar AS hingga akhir 2018 melalui mandatori B20 itu.

 

Sumber: Anlisa