Siswa Sekolah Semakin Memahami Kontribusi Sawit

 

Kampanye positif sawit mulai disosialisasikan kepada kalangan pelajar sebagai upaya edukasi tentang fakta dan manfaat sawit bagi perekonomian dan konsumsi bahkan kosmetik di Indonesia dan belahan dunia lainnya.

“Saat ini, masih banyak siswa yang belum memahami kontribusi sawit kepada negara dan masyarakat, ” ujar Ketua Bidang Komunikasi Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia Tofan Mahdi saat menjadi pembicara Palm Oil Edu Talk to School di Tangerang Selatan, Sabtu (29 Februari 2020).

Hal ini terlihat dari sejumlah pertanyaan siswa mengenai dampak negatif sawit dalam kegiatan tersebut. Hadir sebagai pembicara antara lain Kepala Divisi Perusahaan BPDPKS Achmad Maulizal Sutawijaya dan Wulan Suling (Head Corcom Sinarmas Agro).

Achmad Maulizal mengatakan pelajar harus faham tentang sawit punya banyak manfaat dan tidak termakan isu negatif sawit. Maka, pelajar diharapkan tidak termakan isu negatif kalau sawit berbahaya bagi lingkungan, kesehatan. Kenyataannya sawit banyak manfaat.

“Sawit dianggap berbaya bagi lingkungan, kekeringan, sawit berbahaya bagi orang hutan dan sawi bahaya bagi kesehatan. Padahal enggak,” kata dia pada acara

Ia menjelaskan tujuan diadakan kegiatan edukasi ke pelajar khususnya MAN Insan Cendekia Tanggerang Selatan, diharapkan terciptanya pemahaman yang baik tentang sawit sejak dini.

“Tujuan ke kampanye positif dan hal sebenarnya tentang manfaat sawit,” katanya.

Kelapa sawit bisa membantu perekonomian karena ekspor sawit menghasilkan devisa ke Indonesia yang cukup besar. Sekitar 35 juta ton sawit diekspor setara US$19 miliar atau devisa Rp320 triliun.

Perlu diketahui juga, lanjut dia, sawit dapat dijadikan substitusi energi terutama ke solar atau disebut biodiesel. Yang kini sudah diarahkan ke B30 persen.

Indonesia adalah produsen dan pengekspor terbesar kelapa sawit di dunia. Komoditas kelapa sawit menjadi salah satu penyumbang devisa terbesar bagi negara.

Data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), nilai sumbangan ekspor minyak kelapa sawit mencapai Rp260,167 triliun. Sementara tenaga kerja yang terserap di indutri sawit sekitar 4,6 juta orang yang dipekerjakan oleh 2,3 juta usaha tani di bidang kelapa sawit.

Bagi masyarakat Indonesia, kemanfaatan dari produk-produk sawit dan turunannya sudah menjadi keseharian. Seperti produk kecantikan dan kosmetik, makanan dan bahan makanan berkualitas, serta energi terbarukan. Contoh produk makanan dari sawit berupa minyak goreng, margarin, mentega, hingga mi instan. Produk kecantikan dan kosmetik berupa lipstik, sampo, hingga sabun. Adapun energi terbarukan yang dihasilkan dari sawit berupa biodiesel.

Makin inovatif pengolahan sawit dalam mencetak produk-produk turunannya, maka peluang untuk membuka bisnis baru, pasar baru, dan peluang kerja baru makin terbuka lebar. Sepuluh tahun ke depan, milenial akan memasuki pasar tenaga kerja dan menjadi pelaku bisnis potensial yang dapat mengembangkan industri sawit.

Untuk menyosialisasikan dan mengedukasi masyarakat khususnya milenial tentang sawit dan pentingnya komoditas ini bagi masyarakat dan negara, Badan Pengelolaan Dana Perusahaan Kelapa Sawit (BPDPKS) bekerja sama dengan Warta Ekonomi mengadakan Palm Oil Edu Talk to School di MAN Insan Cendekia, Serpong, Tangerang Selatan, Sabtu, 29 Februari 2020.

BPDPKS merupakan Badan Layanan Umum (BLU) di bawah Kementerian Keuangan yang memiliki visi menjadi badan pengelola dana yang terpercaya dalam pengembangan sawit berkelanjutan sebagai komoditas strategis nasional untuk kesejahteraan rakyat Indonesia.

Sekitar 300 peserta siswa-siswi dan guru dari sejumlah sekolah menengah atas (SMA) di Tangerang Selatan dan Tangerang mengikuti talkshow dan kegiatan menarik lainnya seperti fun games dan lomba foto Instagram.

 

 

Sumber: Sawitindonesia.com