Adopsi B30 Dikebut

 

Produsen kendaraan komersial menyatakan siap mengadopsi bauran minyak nabati dan solar 30% atau B30 yang rencananya berlaku pada 2020.

Adapun uji coba penggunaan B30 sedang dilakukan dan baru diketahui hasilnya pada akhir tahun ini.

Director Sales and Marketing PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors Duljatmono mengatakan, saat ini pemerintah bersama beberapa produsen kendaraan diesel termasuk Fuso tengah melakukan uji coba B30. Kendaraan yang digunakan ialah kendaraan yang dipasarkan saat ini alias masih standar Euro 2.

“Sekarang B20 masih sesuai dengan Euro 2, sedang uji coba B30, sedang dipersiapkan baru tes. Hasilnya mungkin semester kedua atau kuartal IV/2019. Pakai mobil yang ada cuma bahan bakarnya B30,” ujarnya belum lama ini.

Duljatmono menjelaskan, Fuso belum bisa memprediksi modifikasi yang harus dilakukan untuk kendaraan supaya bisa menggunakan B30. Pasalnya, uji sedang dilakukan dan modifikasi kendaraan nantinya sangat tergantung pada hasil uji coba.

Dia menuturkan, dari pengamalam B20, Fuso kemudian menambah filter bahan bakar supaya kendaraan bisa menggunakan B20 dengan baik. Saat ini, kendaraan Fuso menggunakan dua filter bahan bakar sehingga proses pembakaran Iebih baik.

“Dengan B20 tidak ada masalah, B30 belum tahu apa yang perlu kami sesuaikan. Detailnya saya harus nanya ke ahlinya,” ujarnya.

Direktur Penjualan dan Promosi PT Hino Motors Sales Indonesia (HMSI) Santiko Wardoyo mengatakan, untuk penggunaan B20 pada kendaraan Hino sejauh ini tidak ada masalah berarti. B20 memang menyebabkan penggantian filter solar yang lebih cepat dan konsumsi bahan bakar yang sedikit lebih boros.

“Filter solar yang biasanya 20.000 km sekarang 10.000 km, artinya filter lebih pendek life tirne-nya, pencampuran FAME [fatty add methyl ester] ini mungkin perlu perhatian khusus supaya lebih baik,” ujarnya.

Dia menuturkan, baru-baru ini, Hino telah bertemu dengan Kementerian Perindustrian dan arah pemerintah ialah mengembangkan green fuel yang juga merupakan produk turunan dari minyak sawit Menurutnya, Hino siap untuk berpartisipasi untuk mendukung program pemerintah.

Sebelumnya, Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Putu Juli Ardika menjelaskan, secara global terjadi kompetisi antara mobil listrik dan green fiiel. Menurutnya, pengembangan green fuel di Indonesia tidak membutuhkan biaya yang besar ketimbang kendaraan listrik.

 

Sumber: Bisnis Indonesia