Pemerintah Beri Perhatian Besar pada Petani Sawit

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, pemerintah memberikan perhatian lebih besar kepada petani sawit dalam peningkatan produktivitas dan kesejahteraan. Petani menjadi tulang punggung keberlangsungan industri sawit maupun ekonomi nasional.

“Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan perhatian sangat besar terhadap sawit. Karena sawit ini memberikan kontribusi besar kepada ekonomi dan punya peranan penting terhadap Indonesia. Kalian ini pahlawan bangsa,” ujar Luhut, Kamis (28/2) saat memberikan pidato utama dalam Pertemuan Nasional Petani Kelapa sawit Indonesia 2019.

Apkasindo gelar pertemuan 451 petani sawit bahas legalitas lahan harga TBS Asosiasi Petani Kelapa sawit Indonesia (Apkasindo) menginisiasi Pertemuan Nasional Petani Kelapa sawit Indonesia bertemakan sawit Indonesia Berdaulat, Bermartabat dan Berkelanjutan. Jumlah peserta yang hadir mencapai 451 peserta dari seluruh Indonesia.

Terdiri dari 300 petani sawit dari 22 DPW Apkasindo tingkat Provinsi dari Aceh sampai Papua. 100 Petani mewakili DPD Apkasindo di 116 kabupaten di seluruh Indonesia dan 51 orang Petani sawit dari oraganisasi Petani Aspek PIR dan SAMADE.

Luhut mengatakan, perusahaan harus melindungi petani untuk menjaga keseimbangan dalam perekonomian dan mencegah kecemburuan sosial. “Presiden Jokowi meminta supaya ada keseimbangan,” pinta Luhut.

Menurutnya, pemerintah mendorong kelompok tani dapat mengelola pabrik sawit yang bertujuan memasok kebutuhan biofuel di daerah. Kemandirian itu harus ada dan pemerintah punya target 30% dari produksi sawit menjadi green fuel.

Alhasil, impor minyak fosil dapat berkurang besar dalam jangka waktu 2-3 tahun mendatang.

Di sinilah pentingnya peranan industri kelapa sawit dalam perekonomian Indonesia. Saat ini. dikatakan Luhut,sawit telah menjadi industri super strategi bagi negara. Kontribusi sawit menyerap tenaga kerja lebih dari 17.5 juta orang.

Baik secara langsung maupun tidak langsung dan menciptakan kesejahteraan sebanyak 2.3 juta petani kecil. “Oleh karena itu, peran sektor sawit terhadap pengentasan kemiskinan sangat besar. Perkebunan sawit berpengaruh signifikan terhadap penurunan angka kemiskinan di Indonesia,” ujar Luhut.

Luhut meminta pelaku industri dapat menata praktik perkebunan sehingga Indonesia benar-benar berdaulat, bermartabat dan berkelanjutan.” Terkait urusan keluar, supaya diplomasi kita offensive. Karena pertahanan terbaik itu adalah menyerang. Kita ini negara besar, enggak boleh diatur-atur apalagi didikte orang,” katanya.

Namun katanya, pengembangan perkebunan sawit harus memperhatikan aspek lingkungan agar menghasilkan pertumbuhan yang berkelanjutan. “Untuk itu pemerintah mengambil langkah moratorium perluasan lahan sawit dan restorasi gambut.” jelasnya.

Rino Afrino. Ketua Panitia Pelaksana Pertemuan Nasional Petani Kelapa sawit Indonesia, menuturkan ada lima tujuan penyelenggaraan Pertemuan Nasional Petani Kelapa sawit Indonesia.

Sumber: Tribun Pontianak